Free YouTube Subscribers

Apa itu Linux? Sistem Operasi yang Andal dan Efisien Biaya

Linux
Linux
 

Sama seperti Windows, iOS, dan Mac OS, Linux berfungsi sebagai sistem operasi yang mendasari berbagai perangkat di seluruh dunia. Terutama, Android, platform global terkemuka, bergantung pada sistem operasi Linux. Sistem operasi bertindak sebagai perantara antara perangkat lunak dan perangkat keras, mengelola semua sumber daya terkait di desktop atau laptop Anda.

Bermula pada pertengahan tahun 1990-an, Linux telah mendapatkan basis pengguna yang luas secara global dan meresap ke berbagai perangkat, termasuk telepon, termostat, mobil, kulkas, perangkat Roku, dan televisi. Selain itu, Linux mendominasi Internet, mengoperasikan 500 superkomputer teratas di dunia, dan mengatur bursa saham di seluruh dunia.

Selain keberadaannya yang dominan di desktop, server, dan sistem terbenam, Linux menonjol karena keandalannya, keamanannya, dan kinerjanya yang bebas masalah. Sistem operasi Linux terdiri dari komponen-komponen berikut:

  1. Bootloader: Mengelola proses booting komputer, biasanya menampilkan layar pembuka sebelum memasuki sistem operasi.
  2. Kernel: Inti dari Linux, mengawasi CPU, memori, dan perangkat periferal - tingkat terendah dari sistem operasi.
  3. Sistem Init: Mengontrol bootstrapping dari ruang pengguna dan mengelola daemon, dengan systemd menjadi sistem init yang banyak digunakan, meskipun kontroversial.
  4. Daemon: Layanan latar belakang (misalnya, pencetakan, suara, penjadwalan) yang diinisialisasi saat booting atau setelah masuk ke desktop.
  5. Server Grafis: Subsistem yang menampilkan grafik di monitor, sering disebut sebagai X server atau hanya X.
  6. Lingkungan Desktop: Antarmuka pengguna tempat interaksi terjadi. Ada banyak pilihan, termasuk GNOME, Cinnamon, Mate, Pantheon, Enlightenment, KDE, dan Xfce, masing-masing dilengkapi dengan aplikasi bawaan.
  7. Aplikasi: Beragam perangkat lunak, mirip dengan yang ada di Windows dan macOS, tersedia melalui alat-alat terpusat dan disederhanakan dalam distribusi Linux modern.

Muncul pertanyaan: Mengapa memilih Linux? Jika sistem operasi Anda saat ini menghadapi tantangan seperti virus, malware, perlambatan, kerusakan, perbaikan yang mahal, dan biaya lisensi, Linux bisa menjadi solusi yang ideal. Dengan keandalan, keamanan, dan entri tanpa biaya, Linux telah berkembang menjadi ekosistem komputer yang dapat diandalkan selama bertahun-tahun.

Membandingkan biaya server Linux dengan Windows Server 2016 menggambarkan keuntungan finansial Linux yang sepenuhnya gratis dan mudah diinstal. Selain itu, Linux menawarkan stabilitas yang ditingkatkan, hanya memerlukan reboot untuk pembaruan kernel. Platform ini terbukti tangguh melawan ransomware, malware, dan virus, menjadikannya pilihan yang dapat dipercaya selama hampir dua dekade.

Windows Server and Linux Server

Sebagai contoh, mari kita lihat biaya server Linux dibandingkan dengan Windows Server 2016. Harga edisi Standar Windows Server 2016 adalah $882,00 USD (dibeli langsung dari Microsoft). Itu belum termasuk Client Access License (CAL) dan lisensi untuk perangkat lunak lain yang mungkin Anda butuhkan (seperti database, web server, mail server, dll.). Sebagai contoh, satu user CAL, untuk Windows Server 2016, biayanya $38,00. Jika Anda perlu menambahkan 10 pengguna, misalnya, itu akan menambah biaya sebesar $388,00 untuk lisensi perangkat lunak server. Dengan server Linux, semuanya gratis dan mudah diinstal. Bahkan, menginstal web server lengkap (yang mencakup database server), hanya beberapa klik atau perintah saja (lihatlah Instalasi Server LAMP Mudah untuk mendapatkan gambaran seberapa sederhananya).

Jika biaya nol belum cukup untuk meyakinkan Anda - bagaimana dengan memiliki sistem operasi yang akan berfungsi tanpa masalah selama Anda menggunakannya? Saya telah menggunakan Linux selama hampir 20 tahun (baik sebagai platform desktop maupun server) dan tidak pernah mengalami masalah dengan ransomware, malware, atau virus. Linux umumnya jauh lebih tidak rentan terhadap serangan seperti itu. Mengenai reboot server, hanya diperlukan jika kernel diperbarui. Tidak jarang bagi server Linux untuk berjalan bertahun-tahun tanpa perlu direboot. Jika Anda mengikuti pembaruan yang direkomendasikan secara teratur, stabilitas dan keandalan hampir dapat dijamin.

Selain itu, Linux beroperasi di bawah lisensi sumber terbuka, mewujudkan prinsip-prinsip utama seperti kebebasan untuk menjalankan, mempelajari, memodifikasi, dan mendistribusikan ulang program. Sifat sumber terbuka ini mendorong komunitas kolaboratif, menjadikan Linux sebagai sistem operasi "oleh rakyat, untuk rakyat." Penekanan pada kebebasan dan pilihan lebih lanjut menarik pengguna ke Linux, menekankan daya tarik uniknya dalam dunia sistem operasi.


Sumber terbuka mengikuti prinsip-prinsip utama berikut:

  • Kebebasan untuk menjalankan program, untuk tujuan apa pun.
  • Kebebasan untuk mempelajari cara kerja program, dan mengubahnya agar sesuai dengan keinginan Anda.
  • Kebebasan untuk mendistribusikan salinan sehingga Anda dapat membantu tetangga Anda.
  • Kebebasan untuk mendistribusikan salinan versi yang telah Anda modifikasi kepada orang lain.

Mengapa Linux memakai logo penguin?

Penggunaan gambar penguin bermula pada 1996, 5 tahun setelah Linux berkembang luas dan dipakai di banyak sistem komputer. Linus Torvalds, pembuat Linux, mengatakan logo sistem operasi berbasis open source itu haruslah menyenangkan dan mudah dikenali.

“Dan yang menyenangkan serta akrab itu adalah logo binatang,” katanya, kepada PCWorld, pada 2003.
Bermunculanlah usulan. Antara lain burung albatros, platypus, elang, dan rubah. Tapi Torvalds kemudian memilih burung penguin. Rupanya dia pernah digigit binatang ini saat di Australia. Lalu diadakanlah kontes menggambar logo berbasis penguin. Syaratnya, hewan itu harus dalam posisi duduk, tak kelihatan gemuk tapi terlalu berat untuk berdiri. Pemenang kontes desain logo itu adalah Larry Ewing, alumni teknik kelistrikan di Texas A&M University dan sedang bekerja di Institut Ilmu Komputer di almamaternya. Saat itu dia berusia 22 tahun.

Penguin itu kemudian diberi nama Tux, yang merupakan singkatan dari Torvald’s UniX. Popularitas Tux pun meroket, seiring popularitas Linux yang mendunia.

Post a Comment

0 Comments